EMPAL GORENG SUIR-SUIR



Hari minggu 4 November 2012 kemaren,kedatangan tamu berjumlah 284 Orang dari “Produsen susu terbesar di Indonesia” dalam acara FAMILY GATHERING.
Salah satu menu yang dipesanya adalah “Empal goreng suir-suir”untuk Lunch hari kemaren,dan terus terang baru kali ini saya membuat menu seperti ini,biasanya yang namanya empal itu adalah daging yang dimasak tipis-tipis kemudian di goreng,sementara Menager  saya menyodorkan menu ada empal
tapi minta di suir-suir,trus saya coba ambil empal yang sudah jadi,kemudian di suir dan hasilnya jelek sekali tampilanya.
Alhamdulillah dalam waktu yang singkat saya menemukan ide,dan langsung saya praktekan,dan hasilnya sangat memuaskan,paling tidak untuk saya sendiri,namun ternyata  rekan-rekan saya juga sependapat,malah daripihak si pemesan juga waktu saya tanyakan pada salah satu di antara meraka  mengatakan “maknyuzz “,senang sekali rasanya hati ini.
Seperti saya katakana  tadi bahwa baru kali ini ada empal di suir-suir,mungkin karena saya kuper { kurang pergaulan ) sihinga tidak tahu perkembangan di luar sana,yang mungkin empal sui-suir sudah beredar lama,namun saya sendiri baru tahu kemaren,itupun membuatnya sambil mikir,karena sebelumnya belum pernah tahu / membuat makanan seperti ini.
Namun Alhamdulillah,berkat kerjasama ma rekan-rekan semuanya jadi berjalan dengan lancar,dan itulah gunanya teman,Trimakasih untuk semua teman,rekan kerjaku,para chef,ass chef,pokonya semuanya dech yah tidak ada yang ketinggalan.
Dan sekarang seperti biasa saya ingin berbagi dengan rekan-rekan bloger  terutama yang suka bermain-main di dapur,silahkan contek resepnya di bawah ini:

EMPAL GORENG SUIR-SUIR

Bahanya :

1 kg Daging sapi ( daging khas /lulur ) di potong mengikuti serat.rebus sampai empuk.kemudian di suir-suir kasar saja,kalau terlalu kecil nantinya seperti abon dong hehe.ok lanjutkan lagi yook….
Bumbu yang dihaluskan

100 gr Bawang merah
50 gr bawang putih
50 gr Cabai merah
50 gr Laos / lengkoas
10 gr Ketumbar
5 gr Kunyit / kunir

Bumbu pelengkap

5 batang serai / sereh,di memarkan
10 lembar daun salam
10 lembar daun jeruk purut

Bumbu perasa :

Garam,Gula merah,penyedap rasa (secukupnya atau menurut selera anda )

Caranya :

Tumis bumbu yang sudah di haluskan tadi,dengan minyak goreng yang agak banyak,agar nantinya berpungsi untuk mengoreng daging secara otomatis di ahir proses pemasakan,masukan juga bumbu pelengkap,serta bumbu perasanya,masak terus sampai bumbunya matang dan terlihat minyak gorengnya muncul berwarna bening kemerahan.
Masukan daging yang sudah di suir-suir ,aduk terus agar bumbu merata,masak terus sampai dagingnya terlihat berwarna kecoklatan ( seperti di goreng ),setelah semuanya dirasa cukup,kemudian angkat ,tempatkan pada wadah yang bagian bawahnya seperti saringan agar minyaknya turun,setelah terlihat minyaknya turun kemudian hidangkan di piring saji yang sudah di persiapka terlebih dahulu,dan sekarang jadilah : daging goreng sui-suir.

Untuk anda yang ingin mengetahui berapa biaya yang dibutuhkan untuk masakan seperti ini,silahkan klik disini,anda tinggal menyesuaikan”banyaknya bahan,dan menyesuaikan harga yang berlaku pada saat sekarang,

Selamat mencoba,,,,,,,,
 
 

36 komentar:

  1. hmmm.. enak nih kelihatanya. #sambil ngebayangin :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo mas Achsan,,,,,kelihatanya memang enak,tapi lebih enak kalau di icip-icip hahaha,Terimakasih yaaahh commentnya

      Hapus
  2. heum.. lezat nii kliatan'a sob.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. untuk kawanku Ahmad Yazid,terimakasih mas bro atas kunjunganya,salam bloger,,

      Hapus
  3. wahhhh..boleh jadi lapar nur ke sini chef.. :)
    empal tu, daging ya..
    nur baru tahu.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sahabtku yang cantik saya mengucapkan terimakasih banyak atas kunjunganya dan juga commentnya,salam succes and salam persahabatan untuk Cik Nur,,,,,

      Hapus
    2. sama2 chef.. :)
      nur tak selalu masak, cuma hujung minggu saja..itupun jika kelapangan.
      mengenai cake di blog nur, sudah lama nur buat tu,
      nanti kalau rajin chef cubalah.. :)

      Hapus
    3. ok nanti jika saye tak sibuk ingin untuk mencuba resep the cake Cik Nur tuh

      Hapus
    4. Simple saja resepinya chef..
      tapi resepi nur tak sehebat chef, yg sememangnya pakar dalam bab masakan.. :)

      Hapus
    5. yang sederhana itu justru biasanya selalu menggugah selera cik Nur hehe,ok terimakasih ats kunjunganganya,

      Hapus
  4. Balasan
    1. Sobatku herman Bagus,silahkan di cicip yah hehehe,BTW,,terimakasih atas kunjunganya,salam succes

      Hapus
  5. aha satu lagi resepi mudah boleh dipraktiskan dari DD yg.baik hati.
    Terimakasih kawan, akan dicoba resepi mantap ni.TQ.

    BalasHapus
    Balasan
    1. untuk Puteri Purnama,ini sangat mudah prosesnya silahkan dicuba,semoga berhasil,salam persahabatan

      Hapus
  6. Balasan
    1. halo miz Tia:terimakasih atas kunjunganya dan juga commentnya,salam succes 4U

      Hapus
  7. Wah, ini resep sederhana namun di tangan mas Dede jadi luar biasa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahhh Pak Guru bisa aja nih hehe,BTW Terimakasih atas kunjungnanya pak Guru

      Hapus
  8. saya kurang suka daging,,tapi kalo di olah dengan cara diatas,,pati rasanya beda gak sob,,heehe,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. benar gan,ini sangat beda pokonya hehe,and terimakasih yah atas commentnya

      Hapus
  9. Balasan
    1. mantap kunjunganya mas bro.Terimakasih salam persahabatan

      Hapus
  10. nyam-nyam,mkn malam pake empal goreng nikmat deh.top markotop deh kang.cuman begini kang untuk template akang tapi mohon maap ya,ini cuman saran.rada-rada kurang nyaman dari pandangan.terlalu apa ya jadi ga enak melihatnya ada rasa rasa sakit di mata.sekali lagi mohon maap kang.untuk artikel sippppp.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Zig Zoor :Terimakasih atas kunjunganya,dan juga commentnya,BTW template ada apanya yah yang membuat kurang nyaman di mata agan,agar ane bisa memperbaiki ,,,apakah terlalu hitam,atau apa yah ???

      Hapus
    2. Betul kang hitan di tambah tulisan sama warnanya terlalu menyolok,jadi pengunjung ga betah lama-lama disini.karna kalau setelah melihat disini ke yang lain jadi yah pokoknya kurang enak gitu.tapi ini menurut saya saja ga tau menurut yang lain kang.hatur nuhun punten tos ngarewong.

      Hapus
    3. enya ke urang cobi ku warna sejena Kang bor,terimakasih buat masukanya,Haturnuhun tos keresa linggih kadieu,,,

      Hapus
  11. udah lama ga makan empal...nih mas....jadi kepengen...oh ya resep nya ta bungkus buat mama nya di rumah ya mas...hehe
    trim bgt nih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas Budi:dengan senang hati silahkan dibungkus Mas,hehe,and terimakasih atas kunjungannya,salam succes

      Hapus
  12. wah ini makanan yang saya sukai kawan, resepnya juga mantap nih, ijin mencoba praktek ini sob,
    terima kasih sudah berbagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahahaha dengan senang hati kawan ,silahkan dicoba resepnya,praktis mudah dan sederhana,Terimakasih atas kunjunganya,@ Penyuluh Perikanan

      Hapus
  13. malam2 liat empal goreng perut jdi dangdutan nih kang hehehe... jdi laper ... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih mending dangdutan,yang repot kalau discoan hehe,BTW Terimakasih Pak Eka,atas kunjunganya,dan commentnya,

      Hapus
  14. Pernah makan yang mirip sebelumnya -di salah satu acara resepsi- rasanya seperti empal tapi agak crunchy gitu.

    BalasHapus
  15. oh iya kalau terlalu garing,jadinya keras,hehe,Terimakasih @Lina ats kunjungan anda,salam succes

    BalasHapus
  16. Balasan
    1. makasih sob,atas komentarnya,salam succes

      Hapus

Anda bebas berkomentar sesuka hati anda di blog sederhana ini,asalkan:

1.Tulisanya bisa dibaca
2.Tidak meninggalkan link hidup
3.Tidak ada unsur promosi
4.Tidak menggunakan kata-kata jorok
5.Tidak spam,

Terimakasih atas kunjungan serta Komentarnya