TENTANG ROTI



Tentang Roti.Sejak puasa pertama saya ditugaskan ke Cisarua bogor untuk mengikuti pelatihan khusus tepatnya di Taman Safari Indonesia 1 Cisarua Bogor,maknya jarang online dikarenakan waktunya yang sangat sempit sehingga hampir tidak ada ruang dan kesempatan untuk bisa mencuri waktu untuk buka blog yang sangat sederhana ini.


Setelah hari ke empat dan kelima barulah ada sedikit kesempatan untuk mencoba postkan tulisan yang barangkali tidak terlalu penting untuk anda semua,namun sangat besar artinya untuk saya,karena yang namanya  sejarah  sampai kapanpun akan berguna,karena bisa memberitahukan orang-orang yang memang belum pernah tahu.seperti halnya saya,sebelumnya tidak pernah mengetahui sejarahnya  “ROTI “di negeri ini,namun ahirnya tahu juga setelah berada di Kota huajan ini, anda juga ingin tahu sejarah yang namanya ROTI ? lihat goresan sederhana  dibawah ini.

Ribuan tahun  yang lalu manusia hidup mengembara dari satu tempat dan pindah ke tempat  yang lainya,disampaing untuk mencari tempat tinggal dan juga mencari bahan makanan,sambil berburu binatang yang bisa  dimakan,bulir-bulir gandum yang meraka temukan waktu itu  hanya dikunyah begitu saja dan kemudian ditelanya mentah-mentah.

Dengan segala keterbatasan manusia saat itu maka bulir-bulir gandumpun dikumpulkanya lalu di tumbuk dan diberi air ,dengan harapan gandum tersebut akan menjadi lembek,atau kalau mekai istilah sekarang  adalah dibuat adonan,dan sisanya merekan akan jemur sampai kering untuk dijadikan bekal  ketika mereka pindah ketempat yang lebih banyak lagi makanan.

Entah siapa yang memulainya pada saat itu sehingga mereka bisa mengetahui kalau adonan tadi akan lebih enak rasanya bila dibakar dengan api,dan kemudian adonan yang semula berbentuk bulat,maka ketika mereka akan membakarnya maka dipipihkanlah adonan-adonan tersebut.

Sekitar 4600 tahun yang lalu  di Mesir kuno ada salahsatu  orang yang lupa untuk mengeringkan adonan ,sehingga adonan tersebut meragi,dan setelah dibakar menghasilkan rasa yang enak dan empuk,maka sejak itulah mereka meragikan adonan tepung sehingga mengembang kemudian baru dibakar.

Yang namanya roti pada saat itu belum seempuk dan seenak sekarang,bahkan cara membuatnyapun sungguh sangat menjijikan,karena dengan cara di injak-injak oleh kaki para budak ,dan roti tidak lagi dibakar di api terbuka,namun menggunakan tungku primitife  berbentuk kerucut,masa itu para pekerja pembuat roti bukan diupah pakai uang ,melainkan diupah dengan sepotong roti hasil buatan mereka sendiri,makanya mereka disebut juga sebagai “Pencari roti”atau Breadwinner yang berati : orang yang berjuang untuk mendapatkan roti.

Pembuatan roti terus berkembang seiring dengan perubahan jaman yang semakin hari terus berubah kearah yang lebih baik,sehingga bentuk dan rasa rotipun mulai banyak variasinya,baik itu bentuknya ataupun variasi rasanya.bahkan dikembangkan lagi menjadi sebuah adonan untuk kue dengan anerasa tentunya.

Di Indonesia kita biasa makan roti tawar yang empuk dan enak serta berwarna putih bersih dan berbentuk kotak memanjang,dan berkulit tipis berwarna coklat,sedangkan orang Perancis sangat menyukai roti yang berbentuk panjang dan langsing seperti tabung ban berkulit tebal namun dalamnya empuk,dan untuk orang Jerman dan Rusia mereka lebih menyukai roti yang terbuat dari gandum rye.
Sejarah Roti di Indonesia

Roti masuk ke Indonesia sejak jaman Belanda sekitar tahun 1930an ,budaya makan roti yang biasa dilakukan orang-orang barat tersebut mulai ditularkan pada warga pribumi dengan cara diperjualbelikan ,ada yang berkeliling dengan menggunakan gerobak dan ada juga yang berkeliling menggunakan sepeda,untuk menjual roti-roti tersebut,dan tekstur roti pada saat itu masih kasar dan agak keras

Tahun 1950an cita rasa roti sudah lebih gurih  dan aromanya lebih harum karena  pemakaian mentega ,namun teksturnya masih padat dan kurang mengembang ,karena roti tersebut hanya dikembangkan di suhu ruang dalam baskom  yang hanya ditutup oleh lap basah.

Sekitar tahun 1970an roti-roti dengan isi keju parut atau coklat messes serta roti goring  long jhon ( Roti goring persegi panjang dengan taburan keju atau messes diatasnya ) mulai diperkenalkan kepada public,dan sampai sekarang ,bahkan lebih banyak lagi variasinya seperti yang kita bisa  lihat sekarang di took-toko ataupun di supermarket.

Demikian sekilas info mengenai roti,lebih dan kurangnya saya mohon maaf saja ,semoga ada guna dan manfaatnya bagi kita semua.
Terimakaish
 Dede Thea

64 komentar:

  1. sangat menambah wawasan sekali, semua tentang roti sudah ada di atas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haturnuhun Kang,atas kunjunganya,tapi puntenwe postnya kurang bagus maklum sambil bergerilya hehe

      Hapus
    2. senjatanya pasti panci sama kompor yah kang... lanjutkan kang :)

      Hapus
    3. jangan lupa serok sama parut kang :)

      Hapus
    4. haha senjatane elpiji yang 3 kg mas Anthonie

      @Andes: minyak goreng bekasnya juga jangan lupa tuh haha

      Hapus
    5. Yg jelas jd gak di perluin sebuah kulkas ya..di sini :)

      Hapus
    6. kulkasnya udah pensiun mas...

      Hapus
    7. langsung disantap saja kan enak mas, gak usah pakai kulkas

      Hapus
    8. apa perlu digoreng dulu ?

      Hapus
    9. langsung hajar saja kang bro,,,

      Hapus
  2. wah jaman dulu bikin roti pake kaki yah kang, tapi kok sehat-sehat aja yah hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. roti sumbu kan emang sehat mas, karbohidrat tinggi :)

      Hapus
    2. iyah Mas Anthonie mana kakinya korengan lagi haha

      Dulu apa sudah ada singkong apa belum yah hihi

      Hapus
    3. lebih enak roti rabut kang hehe alias sampeu

      Hapus
    4. bener Rul roti rabut alias cabuuuttt

      Hapus
    5. Orang dulu blm byk rumah sakit..kali mas...hehe :)

      Hapus
    6. jaman dulu adanya dukun mas sama tabib, disembur langsung tokcer hehe...

      Hapus
    7. dari dulu oskadon pancen oyeee :)

      Hapus
  3. ternyata roti ada sejarahnya juga toh .....
    kok saya baru tau yah ...... parah nih saya. heheheh

    Enak nih dari pelatihan .....oleh2 nya mana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe iay mbak Indah ditunggu saja oleh-olehnya yah hehe

      Hapus
  4. wah lincah yah kang jaman dulu udah bisa buat roti juga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. orang dulu itu sbenarnya pintar-pintar bro,cuma karena keterbatasan peralatan saja kali yah hehe

      Hapus
    2. Karena blm jd blogger juga kali kang :)

      Hapus
    3. hehe benar mas, coba dulu ada blogger pasti udah canggih tuh rotinya....

      Hapus
    4. Pasti ada roti rasa soto sama kari ayam deh :)

      Hapus
    5. ada mas Budi sekarang segala rasa ada pada semua roti,buktikan saja hehe

      Hapus
  5. kalau bicarain masalalu jadi inget orang yang pertama kali nemuin cabe kang ...
    untung hidup zaman sekarang hehe ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya yah orang pertama penemu cabai konon cenah sampai lari lari dan berteriak kepedesan hahaha

      Hapus
  6. Cabe keriting ya kang Rul :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. cabenya kepanasan soalnya jadinya pada keriting, coba direbonding yah mas hehe...

      Hapus
    2. haha...pakai rebonding segala

      Hapus
    3. cabe keriting pedasnya tiada banding

      Hapus
    4. bibirnya bisa-bisa ikut keriting yah kang hehe...

      Hapus
    5. sudah diribonding mas bro hehe

      Hapus
  7. Kalo gak ada londo...
    Kita gak kenal ROTI ya kang...hehe... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo gak ada kita roti juga gak bakalan kenal yah mas hehe...

      Hapus
    2. jadine maturnuwun nang bangsane londo donk haha

      Hapus
    3. makanya sekarang ada yang namanya Holland Bakery di Indo yah kang...

      Hapus
  8. Yang jelas kalau roti buatan kang dede pasti nikmatlah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya pasti enaklah mas soalnya bikinnya nggak pake kaki, jadi udah pasti maknyus :)

      Hapus
    2. haha kalau saya sekarang mengunakan : SPIRAL MIXER dan Planetary Mixer,jadi kesucianya terjaga hehehe

      Hapus
    3. pokoknya dijamin halal yah kang... sip deh :)

      Hapus
    4. 100 % halal mas Bor hehe

      Hapus
  9. berarti mbah saya dulu tidak kenal roti saat mudanya, baru kenal roti akhir akhir ini saja, dan belanda telah berjasa

    BalasHapus
  10. podo ambek mbahku juga Cak Gus hehehe

    BalasHapus
  11. hm roti memang lezat kalau di makan pakai cokelat terus di celupin ke teh atau kopi, hmm aahhh maknyus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih mas Dimas atas kunjunganya,,,

      Hapus
  12. pengen belajar kalau pagi sarapan roti kang, tapi belum bisa nih rasanya masih laper hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas bro,mendingan sarapan nasi saja,saya juga kalau sarapan roti nggak mpuas hehe

      Hapus
  13. roti tawar paling mantapp.. apalagi sama mesis.. oy tuker link yuk sob.. mau?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih mas Achmad atas kunjunganya, kalau mau tukaran link dengan senang hati hayoo

      Hapus
    2. nuker duit receh ada ga kang dede?!.

      Hapus
  14. sekarang lebih padat populasinya..

    tapi saya masih belum tau banyak tentang roti ni.

    BalasHapus
  15. pokoknya kalau makanan mah aku ok. saja, apalagi di bulan puasa ini..heheee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak,..namanya juga makanan harus diamankan dulu yah hahaha

      Hapus
  16. Balasan
    1. kan belajar dari mas bro hehe ( Bakery & Coffee )

      Hapus
  17. Rame bener yang komentar kwkwkw.,..

    BalasHapus

Anda bebas berkomentar sesuka hati anda di blog sederhana ini,asalkan:

1.Tulisanya bisa dibaca
2.Tidak meninggalkan link hidup
3.Tidak ada unsur promosi
4.Tidak menggunakan kata-kata jorok
5.Tidak spam,

Terimakasih atas kunjungan serta Komentarnya